Kasad : Setiap Orang Yang Duduki Jabatan Harus Siap Dievaluasi

TNI AD-Jakarta. Kepala Staf TNI Angkatan Darat Jenderal TNI Mulyono menegaskan bahwa sebagai sebuah kepercayaan sekaligus amanah, setiap orang yang menduduki suatu jabatan juga harus siap untuk dievaluasi pelaksanaannya setiap saat.
Hal tersebut disampaikan Kasad Jenderal TNI Mulyono saat memimpin serah terima jabatan Pangdam I/Bukit Barisan, Pangdam III/Siliwangi, Pangdam VI/Mulawarman, Pangdam XIII/Merdeka, Pangdam Iskandar Muda, Pangdam Jaya, Danjen Kopassus, Gubernur Akmil, Danpus Penerbad, Asops dan Aspers Kasad, di Mabesad, Jakarta, Kamis (22/3/2018).

Menurut Kasad, serah terima jabatan dalam tubuh TNI AD akan selalu terjadi. Secara normatif, selain untuk kepentingan pembinaan personel dan organisasi, juga untuk menjaga kesinambungan dan penyegaran kepemimpinan serta pembinaan karier secara integral.

Kasad berharap, dengan pergantian para pejabat utama di lingkungan TNI AD pada saat ini dapat menjadi momentum untuk menyamakan visi, misi dan persepsi baru dalam rangka merumuskan kebijakan, strategi dan upaya-upaya konkrit untuk membawa TNI AD ke arah yang lebih maju dan adaptif terhadap perubahan lingkungan strategis dan ancaman yan

g mengiringinya.
Menyangkut terjadinya musibah kecelakaan Alutsista yang terjadi secara beruntun baru-baru ini, kasad meminta kepada pejabat terkait agar segera menuntaskan investigasi kecelakaan Alutsista yang terjadi beberapa waktu lalu secara jujur serta dilandasi dengan semangat untuk kepentingan organisasi.
“Jadikan hasil investigasi tersebut sebagai bahan evaluasi secara komprehensif baik aspek SDM, peranti lunak, prosedur penggunaan dan pemeliharaan serta pengadaan Alutsista untuk mewujudkan zero accident dalam kegiatan dimasa-masa berikutnya,” ungkap Kasad.
Terkait dengan permasalahan implementasi program serbuan teritorial utamanya Serap Gabah Petani yang baru-baru ini menjadi sorotan publik, Kasad Jenderal TNI Mulyono minta kepada Aster Kasad bersama dengan Irjenad dan para Pangdam agar menginstruksikan, mengawasi dan memastikan bahwa pelaksanaan program kerja sama TNI AD dan lembaga lain diimplementasikan secara bijak dan tepat.
“Evaluasi kembali MoU/PKS yang dijalankan selama ini secara proporsional dan profesional dan libatkan institusi hukum agar tidak menimbulkan masalah baru yang berdampak pada institusi TNI dan menurunkan kepercayaan rakyat,” tegas Kasad.
Pejabat utama di lingkungan TNI AD yang melaksanakan serah terima jabatan antara lain Pangdam I/BB dari Mayjen TNI Cucu Sumantri, S.Sos kepada Mayjen TNI Ibnu Triwidodo, S.I.P. Pangdam III/Slw dari Mayjen TNI Doni Monardo kepada Mayjen TNI Besar Harto Karyawan, S.H., M.Tr (Han),Pangdam VI/Mlw dari Mayjen TNI Sonhadji, S.I.P., M.M kepada Mayjen TNI Subiyanto, Pangdam XIII/Mdk dari Mayjen Ganip Warsito kepada Mayjen TNI Madsuni, Pangdam IM Mayjen TNI Moch. Fachruddin, S.Sos kepada Mayjen TNI Abdul Hafil Fuddin, S.H., S.I.P., M.H. dan Pangdam Jaya/Jayakarta dari Mayjen TNI Jaswandi kepada Mayjen TNI Joni Supriyanto.
Pada acara yang sama juga diserahterimakan jabatan Danjen Kopassus dari Mayjen TNI Madsuni kepada Mayjen TNI Eko Margiyono, M.A. Gubernur Akmil dari Mayjen TNI Eko Margiyono, M.A kepada Brigjen TNI Eka Wiharsa. Danpuspenerbad dari Mayjen TNI Besar Harto Karyawan, S.H., M.Tr (Han) kepada Brigjen TNI Stephanus Tri Mulyono, Asops Kasad dari Mayjen TNI Sudirman, S.H., M.M. kepada Mayjen TNI Moch. Fachruddin, S.Sos dan Aspers Kasad dari Mayjen TNI Subiyanto kepada Brigjen TNI Heri Wiranto, S.E., M.M., M.Tr. (Han).

Leave a Reply